Tuesday, May 6, 2014

Smartphone Lokal Terbaik 2014

Kita sudah sering mendengar nama iPhone, Samsung, LG, HTC dan banyak nama lain yang ada di persaingan pasar smartphone Indonesia. Tapi bagaimana dengan merek lokal? Beberapa tahun lalu merek lokal masih bermain di pasar feature phone. Sebutan hp china sering kali kita dengar, dan kualitasnya saat itu jauh berbeda dengan nama-nama besar luar negeri. Tapi dalam dua tahun ini smartphone lokal mulai menunjukkan kalau mereka juga bisa bersaing untuk memberikan perangkat terbaik bagi masyarakat. Bahkan ada juga yang siap melebarkan pasar ke luar negeri. berikut ini adalah smartphone yang belakangan ini sering menjadi sorotan karena hadir dengan fitur yang tak biasa.


Advan Vandroid



HARGA

Harga Baru
Rp. 2,599,000.00
Harga Second
Rp.

LAYAR

Ukuran
5" FHD 1920x1080 IPS, 5 Point Touch Capacitive Screen

DIMENSI

Ukuran/Berat
-

AUDIO

Fitur
Vibration; MP3, WAV ringtones
Jack
3,5 mm Jack Audio
Speakerphone
Ya

MEMORY

Internal
4 GB storage, 1GB
Eksternal
microSD (up to 32GB)

DATA

3G
HSDPA, 7.2 Mbps; HSUPA, 5.76 Mbps
EDGE
Ya
GPRS
Ya
WLAN
Wi-Fi 802.11 a/b/g/n, Wi-Fi hotspot
Bluetooth
v4.0 with A2DP
Infrared
Tidak
USB/Port
microUSB v2.0

KAMERA

Primer
13 MP, autofocus, LED flash
Sekunder
5 Megapixel (2560 x 1920)
Video Record
Ya

BATERAI

Talk Time
-
Tipe
Li-Ion 2500 mAh
Standby
-

FITUR

OS
Android 4.2(Jellybean)
CPU
Quad Core 1.5 Ghz
Browser
HTML
GPS
A-GPS
Messaging
SMS(threaded view), MMS, Email, Push Email, IM
Fitur Tambahan
Java Emulator, FM Radio, Anti Lag 3D Games & V Color Engine, Browser, Calculator, Camera, Clock, Calendar, Media Player, E-Book Reader, Video & Audio Recorder, GPS, Email, FM Radio,

FITUR LAIN

Multiple SIM
Dual SIM GSM-GSM
Video Player
MP4/H.263/H.264/WMV player
MP3 Player
MP3/eAAC+/WMA/WAV player
Audio Record
Ya
TV
Tidak

EVERCOSS A66





HARGA

Harga Baru
Rp. 2,499,000.00

TAHUN

Tahun
2014

LAYAR

Ukuran
540 x 960 pixels, 6.0 inches (~184 ppi pixel density)

DIMENSI

Ukuran/Berat
167 x 87.2 x 13.3mm / 220g

AUDIO

Fitur
Vibration; MP3, WAV ringtones
Jack
3,5 mm Jack Audio
Speakerphone
Ya

MEMORY

Internal
16 GB, 1 GB RAM
Eksternal
microSD, up to 32 GB

DATA

3G
HSDPA 21 Mbps, HSUPA 5.76 Mbps
EDGE
Ya
GPRS
Ya
WLAN
Wi-Fi 802.11 a/b/g/n, Wi-Fi hotspot
Bluetooth
v3.0 with A2DP, EDR
USB/Port
microUSB v2.0

KAMERA

Primer
13 MP, 4128 x 3096 pixels, autofocus, LED flashFeatures Geo-tagging, touch focus, face detection
Sekunder
3 MP
Video Record
Ya

BATERAI

Tipe
Poly-lith 2400 mAh

FITUR

OS
Android OS, v4.2.2 (Jelly Bean)
CPU
Mediatek MT6582M Quad-core 1.3 GHz Cortex-A7, GPU Mali-400
Browser
HTML
GPS
A-GPS
Messaging
SMS(threaded view), MMS, Email, Push Mail, IM, RSS
Fitur Tambahan
Java MIDP Emulator, Radio FM, SNS Integration, Organizer, Document Viewer, Photo Viewer / Editor, Voice Memo / Dial, Predictive Text Input

FITUR LAIN

Multiple SIM
Dual SIM GSM-GSM
Video Player
MP4/H.264/H.263/WMV player
MP3 Player
MP3/WAV/eAAC+ player

IMO Raptor


        HARGA          Harga Baru          Rp. 1,999,000.00

TAHUN

Tahun
2014

LAYAR

Ukuran
720 x 1280 pixels, 5.0 inches (~320 ppi pixel density)

DIMENSI

Ukuran/Berat
140 x 70.5 x 8.3mm/Berat 159 gram

AUDIO

Fitur
Vibration, MP3 Ringtones
Jack
3,5 mm Jack Audio
Speakerphone
Ya

MEMORY

Internal
8 GB Storage, 1 GB RAM
Eksternal
microSD, up to 32 GB

DATA

3G
HSDPA 21 Mbps, HSUPA 5.76 Mbps
EDGE
Ya
GPRS
Ya
WLAN
Wi-Fi 802.11 a/b/g/n, Wi-Fi hotspot
Bluetooth
v3.0 with A2DP
USB/Port
microUSB v2.0

KAMERA

Primer
8 MP, 3264 x 2448 pixels, autofocus, LED flash, Geo-tagging
Sekunder
2 MP
Video Record
1080p@30fps

BATERAI

Tipe
Li-Polymer 2100 mAh

FITUR

OS
Android OS, v4.2.2 (Jelly Bean)
CPU
MediaTek MT6582 Quad-core 1,3GHz Cortex-A7 GPU : Mali 400MP2
Browser
HTML
GPS
A-GPS
Messaging
SMS(threaded view), MMS, Email, Push Mail, IM, RSS
Fitur Tambahan
Java Emulator, SNS Integration, Organizer, Image / Video Editor, Document Editor / Viewer, Google Search, Maps, Gmail, YouTube, Calendar, Google Talk

FITUR LAIN

Multiple SIM
Dual SIM GSM-GSM
Video Player
MP4/H.264/H.263/WMV player
MP3 Player
MP3/WAV/eAAC+ player
- spesifikasi diambil dari http://www.tabloidpulsa.co.id/

LG G2

Halooo...
I want to share my experience of LG G2. 

Hmm? 


Okey. Smartphone ini adalah smartphone android terbaik. I love my G2. Pernah liat iklannya? Kereeen. Yah kalo dibandingkan dengan merek lain, LG gak terlalu banyak omong di iklan. Gak tipu tipu. Tapi produk yang mereka buat selalu berkualitas. Yang paling saya suka di LG G2 itu kameranya. Hasil foto dan video mantap. Apalagi buat cewe yang suka selfie, LG G2 punya kamera depan yang jernih.. tidak blur. 
Nonton film kualitas HD juga lancar. Foto2, merekam video.. nonton... dan main game buat batre cepat habis. Oh LG G2 ini punya kapasitas baterai besar. Beda sama merek lain.
Beli deh G2, dijamin ga nyesal.


*Ini review santai. Gak macem macem.. haha


Smartphone

Sekarang ini makin banyak aja tipe smartphone. Jadi bingung milihnya karna kebanyakan. Ada dari merek yang sudah terkenal kaya Apple, Samsung, LG dan juga dari merk lokal seperti evercross dan mito. Persaingan para produsen memang menjadi karena Indonesia memang pasar yang besar. Angka pembelian pun meningkat setiap tahunnya. Jadi, pasar smartphone kedepannya terus akan berkembang lagi. Semoga akan lahir smartphone lokal yang fenomenal, menjadi pesaing merek merek besar di dunia. Aamiiin.. saya pake smartphone cross dan LG. yeah!!!


Saturday, January 1, 2011

How To Improve Communication Skills And Your Personal Style


Here are six tips for improving your communication style:


1. Knowing how to improve communication skill will come easier once you become aware of your own communication style.

Each person has a unique way of communicating. Listen to your own speech. What sorts of words do you use? Which sort of body language and what tone of voice are you using?

Now, think of someone who, in your opinion, is a good communicator. Compare your style to theirs. You've just taken an important first step in how to improve communication skills.

2. Now that you are aware of your own style, study the style of those around you. How do the most important people in your life converse? How do they say things? Look for approaches you can model and make your own.

The key to Reading Comprehension



TEACHING READING COMPREHENSION TO ESL/EFL LEARNERS
Hesham Suleiman Alyousef, 2005.

Most researches on reading now focus on the effective reading strategies that increase students’ comprehension. Guthrie (1996) argues that most researchers study a single cognitive strategy, rather than conducting a long-term study of multiple strategies. Besides, few studies have addressed the issues related to “motivation” and “engagement”. As Guthrie puts it: Engaged reading is based on motivational and cognitive characteristics of the reader…who is intrinsically motivated, builds knowledge, uses cognitive strategies, and interacts socially to learn from text. These engagement processes can be observed in student’s cognitive effort, perseverance, and self-direction in reading.
        It is the teacher’s responsibilities to motivate reading by selecting the appropriate materials and especially for those at the early stages of learning. Guthrie and Humenick performed a metaanalysis of studies that manipulated several aspects of intrinsic motivation support for reading. These findings suggest that “meaningful conceptual content in reading instruction increases motivation for reading and text comprehension.” The second motivation-supporting practice showed that students who were provided choice of text performed higher on reading tasks than those with no choice. The third practice was using interesting texts. This conforms to Hedge’s proposal that in selecting task texts, teachers should seek interesting texts and consider variety of topics. Readers’ interest can be revealed by setting “a reading interest questionnaire” where students check the fields that suit their interest, i.e. short stories, thrillers, science fiction, etc.
Since “each learner will have different strengths to build on and different weaknesses to
overcome” (Hedge, p. 205), there is no one defined reading methodology. In her functional approach to reading, Moorman & Ram (1994, p. 646) focus on science fiction genre since “stories offer many opportunities for creative reading”.

PANCASILA DALAM BERBAGAI BAHASA

A. Pancasila versi Bahasa Indonesia
1. Ketuhanan Yang Maha Esa
2. Kemanusiaan Yang Adil Dan Beradab
3. Persatuan Indonesia
4. Kerakyatan Yang Dipimpin Oleh Hikmat Kebijaksanaan Dalam Permusyawaratan/Perwakilan
5. Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia

B. Pancasila versi Bahasa Inggris
1. Belief in the one and only God
2. Just and civilized humanity
3. The unity of Indonesia
4. Democracy guided by the inner wisdom in the unanimity arising out of deliberations amongst representatives
5. Social justice for the whole of the people of Indonesia


C. Pancasila versi Bahasa Jerman
1. Gottheit ist ein Gott
2. Die Menschheit, die bürgerliche und einfach
3. United Indonesien
4. Angeführt von den populistischen Weisheit Weisheit parley / Vertreter
5. Soziale Gerechtigkeit für alle Menschen Indonesien

KESULITAN BELAJAR SISWA DAN BIMBINGAN BELAJAR

KESULITAN BELAJAR SISWA DAN BIMBINGAN BELAJAR
Oleh : M. Novrianto, UIN SUSKA RIAU

A. Kesulitan Belajar.
           Dalam kegiatan pembelajaran di sekolah, kita dihadapkan dengan sejumlah karakterisktik siswa yang beraneka ragam. Ada siswa yang dapat menempuh kegiatan belajarnya secara lancar dan berhasil tanpa mengalami kesulitan, namun di sisi lain tidak sedikit pula siswa yang justru dalam belajarnya mengalami berbagai kesulitan. Kesulitan belajar siswa ditunjukkan oleh adanya hambatan-hambatan tertentu untuk mencapai hasil belajar, dan dapat bersifat psikologis, sosiologis, maupun fisiologis, sehingga pada akhirnya dapat menyebabkan prestasi belajar yang dicapainya berada di bawah semestinya.
Kesulitan belajar siswa mencakup pengetian yang luas, diantaranya : (a) learning disorder; (b) learning disfunction; (c) underachiever; (d) slow learner, dan (e) learning diasbilities. Di bawah ini akan diuraikan dari masing-masing pengertian tersebut.

  1. Learning Disorder atau kekacauan belajar adalah keadaan dimana proses belajar seseorang terganggu karena timbulnya respons yang bertentangan. Pada dasarnya, yang mengalami kekacauan belajar, potensi dasarnya tidak dirugikan, akan tetapi belajarnya terganggu atau terhambat oleh adanya respons-respons yang bertentangan, sehingga hasil belajar yang dicapainya lebih rendah dari potensi yang dimilikinya. Contoh : siswa yang sudah terbiasa dengan olah raga keras seperti karate, tinju dan sejenisnya, mungkin akan mengalami kesulitan dalam belajar menari yang menuntut gerakan lemah-gemulai.
  2. Learning Disfunction merupakan gejala dimana proses belajar yang dilakukan siswa tidak berfungsi dengan baik, meskipun sebenarnya siswa tersebut tidak menunjukkan adanya subnormalitas mental, gangguan alat dria, atau gangguan psikologis lainnya. Contoh : siswa yang yang memiliki postur tubuh yang tinggi atletis dan sangat cocok menjadi atlet bola volley, namun karena tidak pernah dilatih bermain bola volley, maka dia tidak dapat menguasai permainan volley dengan baik.
  3. Under Achiever mengacu kepada siswa yang sesungguhnya memiliki tingkat potensi intelektual yang tergolong di atas normal, tetapi prestasi belajarnya tergolong rendah. Contoh : siswa yang telah dites kecerdasannya dan menunjukkan tingkat kecerdasan tergolong sangat unggul (IQ = 130 – 140), namun prestasi belajarnya biasa-biasa saja atau malah sangat rendah.
  4. Slow Learner atau lambat belajar adalah siswa yang lambat dalam proses belajar, sehingga ia membutuhkan waktu yang lebih lama dibandingkan sekelompok siswa lain yang memiliki taraf potensi intelektual yang sama.
  5. Learning Disabilities atau ketidakmampuan belajar mengacu pada gejala dimana siswa tidak mampu belajar atau menghindari belajar, sehingga hasil belajar di bawah potensi intelektualnya.
Siswa yang mengalami kesulitan belajar seperti tergolong dalam pengertian di atas akan tampak dari berbagai gejala yang dimanifestasikan dalam perilakunya, baik aspek psikomotorik, kognitif, konatif maupun afektif . Beberapa perilaku yang merupakan manifestasi gejala kesulitan belajar, antara lain :
  1. Menunjukkan hasil belajar yang rendah di bawah rata-rata nilai yang dicapai oleh kelompoknya atau di bawah potensi yang dimilikinya.
  2. Hasil yang dicapai tidak seimbang dengan usaha yang telah dilakukan. Mungkin ada siswa yang sudah berusaha giat belajar, tapi nilai yang diperolehnya selalu rendah
  3. Lambat dalam melakukan tugas-tugas kegiatan belajarnya dan selalu tertinggal dari kawan-kawannya dari waktu yang disediakan.
  4. Menunjukkan sikap-sikap yang tidak wajar, seperti: acuh tak acuh, menentang, berpura-pura, dusta dan sebagainya.
  5. Menunjukkan perilaku yang berkelainan, seperti membolos, datang terlambat, tidak mengerjakan pekerjaan rumah, mengganggu di dalam atau pun di luar kelas, tidak mau mencatat pelajaran, tidak teratur dalam kegiatan belajar, dan sebagainya.
  6. Menunjukkan gejala emosional yang kurang wajar, seperti : pemurung, mudah tersinggung, pemarah, tidak atau kurang gembira dalam menghadapi situasi tertentu. Misalnya dalam menghadapi nilai rendah, tidak menunjukkan perasaan sedih atau menyesal, dan sebagainya.
Sementara itu, Burton (Abin Syamsuddin. 2003) mengidentifikasi siswa yang diduga mengalami kesulitan belajar, yang ditunjukkan oleh adanya kegagalan siswa dalam mencapai tujuan-tujuan belajar. Menurut dia bahwa siswa dikatakan gagal dalam belajar apabila :
  1. Dalam batas waktu tertentu yang bersangkutan tidak mencapai ukuran tingkat keberhasilan atau tingkat penguasaan materi (mastery level) minimal dalam pelajaran tertentu yang telah ditetapkan oleh guru (criterion reference).
  2. Tidak dapat mengerjakan atau mencapai prestasi semestinya, dilihat berdasarkan ukuran tingkat kemampuan, bakat, atau kecerdasan yang dimilikinya. Siswa ini dapat digolongkan ke dalam under achiever.
  3. Tidak berhasil tingkat penguasaan materi (mastery level) yang diperlukan sebagai prasyarat bagi kelanjutan tingkat pelajaran berikutnya. Siswa ini dapat digolongkan ke dalam slow learner atau belum matang (immature), sehingga harus menjadi pengulang (repeater)
Untuk dapat menetapkan gejala kesulitan belajar dan menandai siswa yang mengalami kesulitan belajar, maka diperlukan kriteria sebagai batas atau patokan, sehingga dengan kriteria ini dapat ditetapkan batas dimana siswa dapat diperkirakan mengalami kesulitan belajar. Terdapat empat ukuran dapat menentukan kegagalan atau kemajuan belajar siswa : (1) tujuan pendidikan; (2) kedudukan dalam kelompok; (3) tingkat pencapaian hasil belajar dibandinngkan dengan potensi; dan (4) kepribadian.


1. Tujuan pendidikan
Dalam keseluruhan sistem pendidikan, tujuan pendidikan merupakan salah satu komponen pendidikan yang penting, karena akan memberikan arah proses kegiatan pendidikan. Segenap kegiatan pendidikan atau kegiatan pembelajaran diarahkan guna mencapai tujuan pembelajaran. Siswa yang dapat mencapai target tujuan-tujuan tersebut dapat dianggap sebagai siswa yang berhasil. Sedangkan, apabila siswa tidak mampu mencapai tujuan-tujuan tersebut dapat dikatakan mengalami kesulitan belajar. Untuk menandai mereka yang mendapat hambatan pencapaian tujuan pembelajaran, maka sebelum proses belajar dimulai, tujuan harus dirumuskan secara jelas dan operasional. Selanjutnya, hasil belajar yang dicapai dijadikan sebagai tingkat pencapaian tujuan tersebut. Secara statistik, berdasarkan distribusi normal, seseorang dikatakan berhasil jika siswa telah dapat menguasai sekurang-kurangnya 60% dari seluruh tujuan yang harus dicapai. Namun jika menggunakan konsep pembelajaran tuntas (mastery learning) dengan menggunakan penilaian acuan patokan, seseorang dikatakan telah berhasil dalam belajar apabila telah menguasai standar minimal ketuntasan yang telah ditentukan sebelumnya atau sekarang lazim disebut Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM). Sebaliknya, jika penguasaan ketuntasan di bawah kriteria minimal maka siswa tersebut dikatakan mengalami kegagalan dalam belajar. Teknik yang dapat digunakan ialah dengan cara menganalisis prestasi belajar dalam bentuk nilai hasil belajar.
2. Kedudukan dalam Kelompok
Kedudukan seorang siswa dalam kelompoknya akan menjadi ukuran dalam pencapaian hasil belajarnya. Siswa dikatakan mengalami kesulitan belajar, apabila memperoleh prestasi belajar di bawah prestasi rata-rata kelompok secara keseluruhan. Misalnya, rata-rata prestasi belajar kelompok 8, siswa yang mendapat nilai di bawah angka 8, diperkirakan mengalami kesulitan belajar. Dengan demikian, nilai yang dicapai seorang akan memberikan arti yang lebih jelas setelah dibandingkan dengan prestasi yang lain dalam kelompoknya. Dengan norma ini, guru akan dapat menandai siswa-siswa yang diperkirakan mendapat kesulitan belajar, yaitu siswa yang mendapat prestasi di bawah prestasi kelompok secara keseluruhan.
Secara statistik, mereka yang diperkirakan mengalami kesulitan adalah mereka yang menduduki 25 % di bawah urutan kelompok, yang biasa disebut dengan lower group. Dengan teknik ini, kita mengurutkan siswa berdasarkan nilai nilai yang dicapainya. dari yang paling tinggi hingga yang paling rendah, sehingga siswa mendapat nomor urut prestasi (ranking). Mereka yang menduduki posisi 25 % di bawah diperkirakan mengalami kesulitan belajar. Teknik lain ialah dengan membandingkan prestasi belajar setiap siswa dengan prestasi rata-rata kelompok. Siswa yang mendapat prestasi di bawah rata – rata kelompok diperkirakan pula mengalami kesulitan belajar.
3. Perbandingan antara potensi dan prestasi
Prestasi belajar yang dicapai seorang siswa akan tergantung dari tingkat potensinya, baik yang berupa kecerdasan maupun bakat. Siswa yang berpotensi tinggi cenderung dan seyogyanya dapat memperoleh prestasi belajar yang tinggi pula. Sebaliknya, siswa yang memiliki potensi yang rendah cenderung untuk memperoleh prestasi belajar yang rendah pula. Dengan membandingkan antara potensi dengan prestasi belajar yang dicapainya kita dapat memperkirakan sampai sejauhmana dapat merealisasikan potensi yang dimikinya. Siswa dikatakan mengalami kesulitan belajar, apabila prestasi yang dicapainya tidak sesuai dengan potensi yang dimilikinya. Misalkan, seorang siswa setelah mengikuti pemeriksaan psikologis diketahui memiliki tingkat kecerdasan (IQ) sebesar 120, termasuk kategori cerdas dalam skala Simon & Binnet. Namun ternyata hasil belajarnya hanya mendapat nilai angka 6, yang seharusnya dengan tingkat kecerdasan yang dimikinya dia paling tidak dia bisa memperoleh angka 8. Contoh di atas menggambarkan adanya gejala kesulitan belajar, yang biasa disebut dengan istilah underachiever.
4. Kepribadian
Hasil belajar yang dicapai oleh seseorang akan tercerminkan dalam seluruh kepribadiannya. Setiap proses belajar akan menghasilkan perubahan-perubahan dalam aspek kepribadian. Siswa yang berhasil dalam belajar akan menunjukkan pola-pola kepribadian tertentu, sesuai dengan tujuan yang tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan. Siswa diakatan mengalami kesulitan belajar, apabila menunjukkan pola-pola perilaku atau kepribadian yang menyimpang dari seharusnya, seperti : acuh tak acuh, melalaikan tugas, sering membolos, menentang, isolated, motivasi lemah, emosi yang tidak seimbang dan sebagainya.


B. Bimbingan Belajar
        Bimbingan belajar merupakan upaya guru untuk membantu siswa yang mengalami kesulitan dalam belajarnya. Secara umum, prosedur bimbingan belajar dapat ditempuh melalui langkah-langkah sebagai berikut
1. Identifikasi kasus
Identifikasi kasus merupakan upaya untuk menemukan siswa yang diduga memerlukan layanan bimbingan belajar. Robinson dalam Abin Syamsuddin Makmun (2003) memberikan beberapa pendekatan yang dapat dilakukan untuk mendeteksi siswa yang diduga mebutuhkan layanan bimbingan belajar, yakni :
  1. Call them approach; melakukan wawancara dengan memanggil semua siswa secara bergiliran sehingga dengan cara ini akan dapat ditemukan siswa yang benar-benar membutuhkan layanan bimbingan.
  2. Maintain good relationship; menciptakan hubungan yang baik, penuh keakraban sehingga tidak terjadi jurang pemisah antara guru dengan siswa. Hal ini dapat dilaksanakan melalui berbagai cara yang tidak hanya terbatas pada hubungan kegiatan belajar mengajar saja, misalnya melalui kegiatan ekstra kurikuler, rekreasi dan situasi-situasi informal lainnya.
  3. Developing a desire for counseling; menciptakan suasana yang menimbulkan ke arah penyadaran siswa akan masalah yang dihadapinya. Misalnya dengan cara mendiskusikan dengan siswa yang bersangkutan tentang hasil dari suatu tes, seperti tes inteligensi, tes bakat, dan hasil pengukuran lainnya untuk dianalisis bersama serta diupayakan berbagai tindak lanjutnya.
  4. Melakukan analisis terhadap hasil belajar siswa, dengan cara ini bisa diketahui tingkat dan jenis kesulitan atau kegagalan belajar yang dihadapi siswa.
  5. Melakukan analisis sosiometris, dengan cara ini dapat ditemukan siswa yang diduga mengalami kesulitan penyesuaian sosial
2. Identifikasi Masalah
Langkah ini merupakan upaya untuk memahami jenis, karakteristik kesulitan atau masalah yang dihadapi siswa. Dalam konteks Proses Belajar Mengajar, permasalahan siswa dapat berkenaan dengan aspek : (a) substansial – material; (b) struktural – fungsional; (c) behavioral; dan atau (d) personality. Untuk mengidentifikasi masalah siswa, Prayitno dkk. telah mengembangkan suatu instrumen untuk melacak masalah siswa, dengan apa yang disebut Alat Ungkap Masalah (AUM). Instrumen ini sangat membantu untuk mendeteksi lokasi kesulitan yang dihadapi siswa, seputar aspek : (a) jasmani dan kesehatan; (b) diri pribadi; (c) hubungan sosial; (d) ekonomi dan keuangan; (e) karier dan pekerjaan; (f) pendidikan dan pelajaran; (g) agama, nilai dan moral; (h) hubungan muda-mudi; (i) keadaan dan hubungan keluarga; dan (j) waktu senggang.
3. Diagnosis
Diagnosis merupakan upaya untuk menemukan faktor-faktor penyebab atau yang melatarbelakangi timbulnya masalah siswa. Dalam konteks Proses Belajar Mengajar faktor-faktor yang penyebab kegagalan belajar siswa, bisa dilihat dari segi input, proses, ataupun out put belajarnya. W.H. Burton membagi ke dalam dua bagian faktor – faktor yang mungkin dapat menimbulkan kesulitan atau kegagalan belajar siswa, yaitu : (a) faktor internal; faktor yang besumber dari dalam diri siswa itu sendiri, seperti : kondisi jasmani dan kesehatan, kecerdasan, bakat, kepribadian, emosi, sikap serta kondisi-kondisi psikis lainnya; dan (b) faktor eksternal, seperti : lingkungan rumah, lingkungan sekolah termasuk didalamnya faktor guru dan lingkungan sosial dan sejenisnya.
4. Prognosis
Langkah ini untuk memperkirakan apakah masalah yang dialami siswa masih mungkin untuk diatasi serta menentukan berbagai alternatif pemecahannya, Hal ini dilakukan dengan cara mengintegrasikan dan menginterpretasikan hasil-hasil langkah kedua dan ketiga. Proses mengambil keputusan pada tahap ini seyogyanya terlebih dahulu dilaksanakan konferensi kasus, dengan melibatkan pihak-pihak yang kompeten untuk diminta bekerja sama menangani kasus – kasus yang dihadapi.
5. Remedial atau referal (Alih Tangan Kasus)
Jika jenis dan sifat serta sumber permasalahannya masih berkaitan dengan sistem pembelajaran dan masih masih berada dalam kesanggupan dan kemampuan guru atau guru pembimbing, pemberian bantuan bimbingan dapat dilakukan oleh guru atau guru pembimbing itu sendiri. Namun, jika permasalahannya menyangkut aspek-aspek kepribadian yang lebih mendalam dan lebih luas maka selayaknya tugas guru atau guru pembimbing sebatas hanya membuat rekomendasi kepada ahli yang lebih kompeten.
6. Evaluasi dan Follow Up
Cara manapun yang ditempuh, evaluasi atas usaha pemecahan masalah seyogyanya dilakukan evaluasi dan tindak lanjut, untuk melihat seberapa pengaruh tindakan bantuan (treatment) yang telah diberikan terhadap pemecahan masalah yang dihadapi siswa.
Berkenaan dengan evaluasi bimbingan, Depdiknas telah memberikan kriteria-kriteria keberhasilan layanan bimbingan belajar, yaitu :
  • Berkembangnya pemahaman baru yang diperoleh siswa berkaitan dengan masalah yang dibahas;
  • Perasaan positif sebagai dampak dari proses dan materi yang dibawakan melalui layanan, dan
  • Rencana kegiatan yang akan dilaksanakan oleh siswa sesudah pelaksanaan layanan dalam rangka mewujudkan upaya lebih lanjut pengentasan masalah yang dialaminya.
Sementara itu, Robinson dalam Abin Syamsuddin Makmun (2003) mengemukakan beberapa kriteria dari keberhasilan dan efektivitas layanan yang telah diberikan, yaitu apabila:
  1. Siswa telah menyadari (to be aware of) atas adanya masalah yang dihadapi.
  2. Siswa telah memahami (self insight) permasalahan yang dihadapi.
  3. Siswa telah mulai menunjukkan kesediaan untuk menerima kenyataan diri dan masalahnya secara obyektif (self acceptance).
  4. Siswa telah menurun ketegangan emosinya (emotion stress release).
  5. Siswa telah menurun penentangan terhadap lingkungannya
  6. Siswa mulai menunjukkan kemampuannya dalam mempertimbangkan, mengadakan pilihan dan mengambil keputusan secara sehat dan rasional.
  7. Siswa telah menunjukkan kemampuan melakukan usaha –usaha perbaikan dan penyesuaian diri terhadap lingkungannya, sesuai dengan dasar pertimbangan dan keputusan yang telah diambilnya
Jika Anda ingin mengetahui lebih lanjut tentang bagaimana mekanisme penanganan siswa bermasalah, silahkan klik tautan di bawah ini. Materi disajikan dalam bentuk tayangan slide
Sumber bacaan :
Abin Syamsuddin, (2003), Psikologi Pendidikan, Bandung : PT Remaja Rosda Karya
Prayitno dan Erman Anti, (1995), Dasar-Dasar Bimbingan dan Konseling, Jakarta : P2LPTK Depdikbud
Prayitno (2003), Panduan Bimbingan dan Konseling, Jakarta : Depdikbud Direktorat Pendidikan Dasar dan Menengah
Seri Pemandu Pelaksanaan Bimbingan dan Konseling di Sekolah,(1995), Pelayanan Bimbingan dan Konseling di Sekolah Menengah Umum (SMU) Buku IV, Jakarta : IPBI
Winkel, W.S. (1991), Bimbingan dan Konseling di Institusi Pendidikan, Jakarta : Gramedia