Wednesday, July 29, 2015

Makalah Tiga Guru Mutu

TIGA GURU MUTU
Oleh
Widia Sri Mayanti
Zulfiana Dessyka Putri


BAB I
PENDAHULUAN
1.1Latar Belakang
        Setiap abad mengalami pergantian dan semakin majunya ilmu pengetahuan akan member dampak banyak terhadap manusia, ini dapat kita lihat langsung pada era saat ini kemajuan pengetahuan akan dapat memudahkan manusia untuk memperoleh segala hal yang menajdi keinginan mereka. Pengetahuan yang relevan dengan pekerjaan sangat diperlukan, karena tanpa ilmu hal mustahil pekerjaan dapat dikerjakan dengan baik, terutama bagi pelaksana atau pemegang kebijakan.
        Kontribusi pendapat para cendekiawan tentang manajeman  mutu sangat bermanfaat untuk kemajuan institusi atau lembaga, terutama bagi pengelola yang berhubungan dengan kepentingan pelanggan. Banyak hal yang yang dapat diperoleh dari pendapat para akhli dan dapat diterapkan dalam pengelolaan institusi atau lembaga pendidikan.
          Untuk keberhasilan penerapan manajemen mutu tidak mudah, diperlukan komitmen dan kerja sama yang baik antar bagian dari sistem. Jika manajemen diterapkan sesuai dengan ketentuan yang ada dengan segala dinamika dan fleksibilitasnya, maka akan menjadi perubahan yang cukup efektif bagi pengembangan dan peningkatan mutu pendidikan.
         Tercapainya tujuan pendidikan pada masing-masing jenjang sekolah dapat dilihat dari mutu lulusan, yang mencerminkan sejauh mana lulusan sekolah tersebut memiliki kompetensi keagamaan, akademik, sosial pribadi, dan ekonomi. Mutu lulusan dapat dicapai apabila komponen masukan, komponen proses, yang terlibat pada seluruh layanan yang dilakukan sekolah juga bermutu.
       Berikut ini saya mencoba menyimpulkan pendapat tokoh manajemen  mutu W. Edwards Deming, Joseph Juran Philip Crosby, dan implementainya kedalam pendidikan  sebagai tugas mata kuliah Manajemen Mutu.

1.2  Rumusan Masalah
         Dari penjelasan latar belakang diatas maka yang menjadi pokok permasalahan dari karya tulis ini adalah yakni “ bagaimana mutu menurut W. Edwards Deming, Joseph Juran Philip Crosby serta implementasi konsep dari ketiga tokoh tersebut didalam pendidikan”.

BAB II
ISI
2.1 Mutu
            Sebelum kita simpulkan pengertian mutu kita analisis mutu menurut tiga tokoh mutu yaitu W Edwards Deming, Joseph Juran dan Philip Crosby, Menurut W Edward Deming, Mutu ialah kesesuaian dengan kebutuhan pasar atau konsumen. Perusahaan yang bermutu ialah perusahaan yang menguasai pangsa pasar karena hasil produksinya sesuai dengan kebutuhan konsumen, sehingga menimbulkan kepuasan bagi konsumen. Jika konsumen merasa puas, maka mereka akan setia dalam membeli produk perusahaan baik berupa barang maupun jasa.

           Menurut Jhosep Juran, Mutu ialah kecocokan penggunaan produk (fitness for use) untuk memenuhi kebutuhan dan kepuasan pelanggan. Kecocokan pengguna produk tersebut didasarkan atas lima ciri utama yaitu
(1) teknologi, yaitu kekuatan
(2) psikologis, yaitu rasa atau status
(3) waktu, yaitu kehandalan
(4) kontraktual, yaitu ada jaminan
(5) etika, yaitu sopan santun
          
          Menurut Philip B Crosby, Mutu ialah conformance to requirement, yaitu sesuai dengan yang disyaratkan atau distandarkan. Suatu produk memiliki mutu apabila sesuai dengan standar atau kriteria mutu yang telah ditentukan, standar mutu tersebut meliputi bahan baku, proses produksi, dan produk jadi. 
       Dari ketiga tokoh ini dapat kita ambil kesimpulan bahwasanya mutu itu suatu kebutuhan konsumen terhadap kepuasan pelanggan sepenuhnya terhadap suatu barang yang di butuhkan atau mutu merupakan suatu ukuran yang berhubungan dengan kepuasan pelanggan terhadap sebuah produk. 
          Dalam kontek pendidikan, pengertian mutu, dalam hal ini mengacu pada peroses pendidikan dan hasil pendidikan. Dalam peroses pendidikan yang bemrutu terlibat berbagai input, seperti bahan ajar ( kognitif, afektif dan piskomotorik ) metodologi, sarana prasarana dan sumber daya lainnya. Sedangkan Mutu dalam kontek hasil pendidikan mengacu pada perestasi kebaikan yang dicapai oleh sekolah pada setiap kurun tertentu.


2.2 Gagasan Serta Implementasi Konsep  3 Guru Mutu
        Tiga tokoh penting tentang mutu adalah W. Edwards Deming, Joseph Juran dan Philip B. Crosby. Ketiganya berkonsentrasi pada mutu dalam industri produksi, meskipun demikian ide-ide mereka juga dapat diterapkan dalam industri jasa. Memang tidak satupun dari mereka yang memberikan pertimbangan tentang isu-isu mutu dalam pendidikan. Namun kontribusi mereka terhadap gerakan mutu begitu besar dan memang harus diakui bahwa eksplorasi mutu akan mengalami kesulitan tanpa merujuk pada pemikiran mereka.
         Karya terpenting W. Edwards Deming, Out of the Crisis, dipublikasikan pada tahun 1982. Deming melihat bahwa masalah mutu terletak pada masalah manjemen. Sementara Joseph Juran juga pelopor lain revolusi mutu Jepang. Dia juga lebih diperhatikan di Jepang dari pada di tempat kelahirannya, Amerika. Pada tahun 1981, kaisar Jepang memberikan anugerah bergengsi, Order of the Sacred Treasure. Juran terkenal karena keberhasilannya menciptakan "kesesuaian dengan tujuan dan manfaat". Ia dikenal sebagai "guru" manajemen pertama dalam menghadapi isu-isu manajemen mutu yang lebih luas. Dia yakin (sebagaiman juga Deming) bahwa kebanyakan masalah mutu dapat dikembalikan pada masalah keputusan manajemen.
            Sedangkan Philip Crosby selalu diasosiasikan dengan dua ide yang sangat menarik dan sangat kuat dalam mutu. Yang pertama adalah ide bahwa mutu itu gratis. Menurutnya, terlalu banyak pemborosan dalam sistem saat mengupayakan peningkatan mutu. Kedua adalah ide bahwa kesalahan, kegagalan, pemborosan, dan penundaan waktu – serta semua hal yang "tidak bermutu" lainnya – bisa dihilangkan jika institusi memiliki kemauan untuk itu. Ini adalah gagasan "tanpa cacat" (Zero Defects)-nya yang kontroversial. Kedua ide tersebut sangat menarik jika diterapkan dalam dunia pendidikan.
  
2.2.1 W.Edward Deming
          Dalam buku yang berjudul Out of the Crisis, W. Edwards Deming mengemukakan “Ini bukanlah sebuah rekonstruksi struktur atau revisi kerja … Manajemen Amerika memerlukan struktur baru secara keseluruhan, dari dasar hingga ke atas.” Deming prihatin terhadap kegagalan manajemen Amerika dalam merencanakan masa depan dan meramalkan persoalan yang belum muncul. Sehingga Deming menyimpulkan bahwa masalah mutu terletak pada masalah manajemen. 

Menurut Deming ada 14 prinsip yang harus dilakukan untuk mencapai suatu mutu dari produk/jasa, yaitu:
  1. Tumbuhkan terus menerus tekad yang kuat dan perlunya rencana jangka panjang berdasarkan visi ke depan dan inovasi baru untuk meraih mutu.
  2. Adopsi filosofi yang baru. Termasuk didalamnya adalah cara-cara atau metode baru dalam bekerja.
  3. Hentikan ketergantungan pada pengawasan jika ingin meraih mutu. Setiap orang yang terlibat karena sudah bertekat menciptakan mutu hasil produk/jasanya, ada atau tidak ada pengawasan haruslah selalu menjaga mutu kinerja masing-masing.
  4. Hentikan hubungan kerja yang hanya atas dasar harga. Harga harus selalu terkait dengan nilai kualitas produk atau jasa.
  5. Selamanya harus dilakukan perbaikan-perbaikan terhadap kualitas dan produktivitas dalam setiap kegiatan.
  6. Lembagakan pelatihan sambil bekerja (on the job training), karena pelatihan adalah alat yang dahsyat untuk pengembangan kualitas kerja untuk semua tingkatan dalam unsure lembaga.
  7. Lembagakan kepemimpinan yang membantu setiap orang untuk dapat melakukan pekerjaannya dengan baik misalnya,; membina, memfasilitasi, membantu mengatasi kendala, dll.
  8. Hilangkan sumber-sumber penghalang komunikasi antar bagian dan antar individu dalam lembaga.
  9. Hilangkan sumber-sumber yang menyebabkan orang merasa takut dalam organisasi agar mereka dapat bekerja secara efektif dan efisien.
  10. Hilangkan slogan-slogan dan keharusan-keharusan kepada staf. Hal seperti itu biasanya hanya akan menimbulkan hubungan yang tidak baik antara atasan dan bawahan; atau lebih jauh akan menjadi penyebab rendahnya mutu dan produktivitas pada sistem organisasi; bawahan hanya bekerja sekedar memenuhi keharusan saja.Hilangkan kuota atau target-target kuantitatif belaka. Bekerja dengan menekankan pada target kuantitatif sering melupakan kualitas.
  11. Singkirkan penghalang yang merebut/merampas hak para pimpinan dan pelaksana untuk bangga dengan hasil kerjanya masing-masing.
  12. Lembagakan program pendidikan dan pelatihan untuk pengembangan diri bagi semua orang dalam lembga. Setiap orang harus sadar bahwa sebagai professional harus selalu meningkatkan kemampuan dirinya, dan
  13. Libatkan semua orang dalam lembaga ikut dalam proses transformasi menuju peningkatan mutu. 
  14. Ciptakan struktur yang memungkinkan semua orang bisa ikut serta dalam usaha memperbaiki mutu produk/jasa yang diusahakan.

         Poin diatas merupakan intisari dari teori manajemennya, sementara ‘tujuh penyakit mematikan’, yang maksudnya adalah konsep tentang kendala bagi perbaikan mutu. Dari konsep ‘tujuh penyakit mematikan’ atau kendala-kendala corak baru manajemen yang sebagian besar didasarkan pada kultur industri Amerika, ada lima penyakit yang signifikan dalam konteks pendidikan. Karena lima fakta tersebut dapat digunakan dalam menganalisa hal-hal yang mencegah munculnya pemikiran baru. Penyakit pertama adalah kurang konstannya tujuan. Penyakit kedua yaitu pola piker jangka pendek. Penyakit yang ketiga yaitu berkaitan dengan evaluasi prestasi individu melalui proses penilaian atau tinjauan kerja tahunan. Penyakit keempat adalah rotasi kerja yang terlalu tinggi. Dan penyakit yang kelima menurut Deming adalah manajemen yang menggunakan prinsip angka yang tampak.





2.2.2 Joseph Juran
       Dalam merencanakan mutu pendidikan, Joseph Juran menggunakan pendekatan Manajemen Mutu Management ( Strategic Quality Management ) yang banyak dibicarakan dan di terapan ahir-ahir ini.
        SQM ( Strategic Quality Management ), adalah sebuah proses    tiga bagian yang didasarkan pada staf pada tingkat yang berbeda yang memberi kontribusi unik terhadap peningkatan mutu. Pimpinan lembaga memiliki pandangan strategis tentang organisasi atau lembaga, wakil pimpinan memiliki pandangan operasional tentang mutu, dan para guru memiliki tanggung jawab terhadap kontrol mutu.
        SQM ( Strategic Quality Management ), cocok diterapkan dalam konteks pendidikan sejalan dengan gagasan Consultant at Work  oleh John Miller dalam upaya meningkatkan mutu pendidikan. John Miller berpendapat bahwa manajemen senior ( Dewan Rektor) perlu menggunakan manajemen mutu strategis dengan cara menyusun visi, rioritas dan kebijakan universitas.

Joseph Juran memperkenalkan tiga peroses kualitas atau mutu diantaranya sebagi berikut:

  1. Perencanaan mutu (quality planning) yang meliputi kualitas pelanggan, menentukan kebutuhan pelanggan, menyusun sasaran mutu, dan meningkatkan kemampuan peroses.
  2. Pengendalian mutu (quality control), terdiri dari memilih dasar pengendalian, memilih jenis pengukuran, menyusun standar kerja, dan mengukur kinerja yang sesungguhnya,
  3. Perbaikan dan peningkatan mutu (quality improvement), terdiri dari: mengidentifikasi perbaikan khusus, mengorganisasi lembaga untuk mendiagonis kesalahan, menemukan penyebab kesalahan peningkatan kebutuhan untuk mengadakan perbaikan.

          Joseph Juran berpendapat bahwa penggunaan sebuah pendekatan untuk meningkatkan mutu pendidikan harus tahap demi tahap sebab semua bentuk peningkatan mutu harus dilakukan dengan cara tahap demi tahap.
Menurut Joseph Juran komponen manajemen mutu diatas secara sistematis menjadi hal-hal dibawah ini:
1. Membangun kesadaran terhadap kebutuhan dan kesempatan untuk pengembangan
2. Menyusun tujuan yang jelas untuk pengembangan
3. Menciptakan susuanan organisasi untuk menjalankan proses pengembangan
4. Menyediakan pelatihan yang sesuai
5. Mengambil pendekatan terhadap penyelesaian masalah
6. Mengidentipikasi dan melaporkan pelaksanaan.
7. Mengetahui keberhasilan.
8. Mengomunikasikan hasil.
9. Melaporkan perubahan dan
10. Mengembangkan peningkatan tahunan pada seluruh proses pendidikan
      Dalam mengelola mutu pendidikan, hemat penyusun seorang pimpinan harus memperhatikan komponen-komponen diatas, selain itu harus mengevaluasi sejauh mana keberhasilan yang telah dilakukan yang berkaitan dengan perencanaan The Juran Trilogy tentang mutu (Quality Planning), pengendalian mutu (Quality Control),  dan perbaikan serta peningkatan mutu (Quality Improvement).
Dalam merencanakan mutu pendidikan, Joseph Juran menggunakan pendekatan Manajemen Mutu Management ( Strategic Quality Management ) yang banyak dibicarakan dan di terapan akhir-akhir ini.
        SQM ( Strategic Quality Management ), adalah sebuah proses    tiga bagian yang didasarkan pada staf pada tingkat yang berbeda yang memberi kontribusi unik terhadap peningkatan mutu. Pimpinan lembaga memiliki pandangan strategis tentang organisasi atau lembaga, wakil pimpinan memiliki pandangan operasional tentang mutu, dan para guru memiliki tanggung jawab terhadap kontrol mutu.
       SQM ( Strategic Quality Management ), cocok diterapkan dalam konteks pendidikan sejalan dengan gagasan Consultant at Work  oleh John Miller dalam upaya meningkatkan mutu pendidikan. John Miller berpendapat bahwa manajemen senior ( Dewan Rektor) perlu menggunakan manajemen mutu strategis dengan cara menyusun visi, rioritas dan kebijakan universitas. 
Joseph Juran memperkenalkan tiga peroses kualitas atau mutu diantaranya sebagi berikut:
  1. Perencanaan mutu (quality planning) yang meliputi kualitas pelanggan, menentukan kebutuhan pelanggan, menyusun sasaran mutu, dan meningkatkan kemampuan peroses.
  2. Pengendalian mutu (quality control), terdiri dari memilih dasar pengendalian, memilih jenis pengukuran, menyusun standar kerja, dan mengukur kinerja yang sesungguhnya,
  3. Perbaikan dan peningkatan mutu (quality improvement), terdiri dari: mengidentifikasi perbaikan khusus, mengorganisasi lembaga untuk mendiagonis kesalahan, menemukan penyebab kesalahan peningkatan kebutuhan untuk mengadakan perbaikan.

      Joseph Juran berpendapat bahwa penggunaan sebuah pendekatan untuk meningkatkan mutu pendidikan harus tahap demi tahap sebab semua bentuk peningkatan mutu harus dilakukan dengan cara tahap demi tahap. Menurut Joseph Juran komponen manajemen mutu diatas secara sistematis menjadi hal-hal dibawah ini:
                 1.   Membangun kesadaran terhadap kebutuhan dan kesempatan untuk pengembangan
                 2.   Menyusun tujuan yang jelas untuk pengembangan
                 3.   Menciptakan susuanan organisasi untuk menjalankan proses pengembangan
                 4.   Menyediakan pelatihan yang sesuai
                 5.   Mengambil pendekatan terhadap penyelesaian masalah
                 6.   Mengidentipikasi dan melaporkan pelaksanaan.
                 7.   Mengetahui keberhasilan.
                 8.   Mengomunikasikan hasil.
                 9.   Melaporkan perubahan dan
                 10. Mengembangkan peningkatan tahunan pada seluruh proses pendidikan
      
        Dalam mengelola mutu pendidikan, seorang pimpinan harus memperhatikan komponen-komponen diatas, selain itu harus mengevaluasi sejauh mana keberhasilan yang telah dilakukan yang berkaitan dengan perencanaan The Juran Trilogy tentang mutu (Quality Planning), pengendalian mutu (Quality Control),  dan perbaikan serta peningkatan mutu (Quality Improvement).

2.2.3 Philip B Crosby

       Selain W. Edwards Deming dan Joseph Juran ada juga tokoh mutu yang lainnya Philip B. Crosby. Philip B. Crosby selalu diasosiasikan dengan dua ide yang sangat menarik dan sangat kuat dalam mutu. Ide yang pertama  adalah ide bahwa mutu itu gratis dan yang kedua adalah ide bahwa kesalahan, kegagalan, pemborosan, dan penundaan waktu, serta semua hal yang tidak bermutu lainnya bisa dihilangkan jika institusi memiliki kemauan untuk ini. Ini adalah gagasan ‘tanpa cacat’ yang kontroversial. Kedua ide tersebut sangat menarik jika diterapkan dalam dunia pendidikan.
           Dua ide Philip Crosby yang sangat menarik dan kuat dalam mutu. Yang pertama adalah bahwa mutu adalah gratis. Terlalu banyak pemborosan dalam sistem saat mengupayakan mutu. Yang kedua adalah ide bahwa kesalahan, kegagalan, pemborosan, dan penundaan waktu serta semua hal yang tidak bermutu lainnya bisa dihilangkan jika institusi  memiliki kemauan itu. Ini adalah gagasan tanpa cacat yang kontroversial. Kedua ide tersebut sangat menarik jika diterapkan dalam dunia pendidikan. Gagasan bahwa peningkatan mutu dapat membantu organisasi menghilangkan kegagalan, khususnya kegagalan pelajar yang seringkali diabaikan oleh sebagian besar institusi.
            Program peningkatan mutu Philip Crosby adalah salah satu dari bimbingan atau arahan yang paling detail dan praktis, lain halnya dengan W. Edwards Deming yang cendrung lebih filosofis. Pendekatan Philip Crosby dapat diterapkan sebagai rencana kegiatan yang  sangat praktis. Philip Crosby berperdapat bahwa sebuah langkah sistematis untuk mewujudkan mutu akan menghasilkan mutu yang lebih baik. Penghematan sebuah institusi akan datang dengan sendirinya ketika  institusi tersebut melakukan segala sesuatunya dengan benar. Pemikiran lain Philip Crosby yang utama dan kontroversial tentang mutu adalah tanpa cacat dalam konteks bisnis akan meningkatkan keuntungan dan dengan penghematan biaya.
           Philip B. Crosby telah berusaha keras menekankan bahwa ‘tanpa cacat’ adalah sebuah hal yang dapat diwujudkan, meskipun memang sulit. Program peningkatan mutu Crosby adalah salah satu dari bimbingan atau arahan yang paling detail dan praktis. Tidak seperti pendekatan Deming yang cenderung lebih filosofis, pendekatan Crosby dapat diterapkan sebagai rencana kegiatan. Dalam bukunya, yang berjudul Quality Is Free, Crosby menguraikan pendapatnya bahwa sebuah langkah sistematis untuk mewujudkan mutu akan menghasilkan mutu yang baik. Penghematan sebuah institusi akan datang dengan sendirinya ketika institusi tersebut melakukan segala sesuatunya dengan benar.
          Tanpa cacat adalah kontribusi pemikiran Crosby yang utama dan controversial tentang mutu. Ide ini adalah sebuah ide yang sangat kuat. Ide ini adalah komitmen untuk selalu sukses dan menghilangkan kegagalan. Bagi dia hanya ada satu standar, dan itu adalah kesempurnaan. Gagasannya adalah pencegahan murni, dan ia yakin bahwa kerja tanpa salah adalah hal yang sangat mungkin.  Teoritikus lain seperti Deming dan Juran tidak percaya jika hal tersebut merupakan tujuan yang mudah. Mereka berpendapat bahwa semakin dekat seseorang dengan ‘tanpa cacat’, maka akan semakin sulit ia menghilangkan kesalahan seperti yang dikemukan oleh Juran bahwa titik tertentu tahap penyesuaian diri adalah tahap yang dibutuhkan.
         Dalam dunia pendidikan metode tanpa cacat menginginkan agar seluruh pelajar dan murid dapat memperoleh kesuksesan dan mengembangkan potensi mereka. Tugas peningkatan mutu dalam pendidikan adalah membangun system dan struktur yang menjamin terwujudnya metode tersebut, memang ada banyak pihak yang menentang metode tanpa cacat, terutama sekali ujian normative yang memustahilkan tujuan metode tersebut, dan di samping itu, muncul pandangan bahwa standard-standar metode tanpa cacat hanya bisa diperoleh setelah melalui tingkat kegagalan yang tinggi
Cara untuk mencapai mutu  dari produk atau jasa, menurut Crosby ada 14 langkah, meliputi:

  1. Komitmen pada pimpinan. Inisiatif pencapaian mutu pada umumnya oleh pimpinan dan dikomunikasikan sebagai kebijakan secara jelas dan dimengerti oleh seluruh unsure pelaksana lembaga.
  2. Bentuk tim perbaikan mutu yang bertugas merumuskan dan mengendalikan program peningkatan mutu.
  3. Buatlah pengukuran mutu, dengan cara tentukan baseline data saat program peningkatan mutu dimulai, dan tentukan standar mutu yang diinginkankan sebagai patokan. Dalam penentuan standard mutu libatkanlah pelanggan agar dapat diketahui harapan dan kebutuhan mereka.
  4. Menghitung biaya mutu. Setiap mutu dari suatu produk/jasa dihitung termasuk didalamnya antara lain: kalau terjadi pengulangan pekerjaan jika terjadi kesalahan, inspeksi/supervise, dan test/percobaan.
  5. Membangkitkan kedaran akan mutu bagi setiap orang yang terlibat dalam proses produksi/jasa dalam lembaga.
  6. Melakukan tindakan perbaikan. Untuk ini perlu metodologi yang sistematis agar tindakan yang dilakukannya cocok dengan penyelesaian masalag yang dihadapi, dan karenanya perlu dibuat suatu seri tugas-tugas tim dalam agenda yang cermat. Selama pelaksanaan sebaiknya dilakukan pertemuan regular agar didapat feed back dari mereka.
  7. Lakukan perencanaan kerja tanpa cacat (zero defect planning) dari pimpinan sampai pada seluruh staf pelaksana.
  8. Adakan pelatihan pada tingkat pimpinan (supervisor training) untuk mengetahui peranan mereka masing-masing dalam proses pencapaian mutu, teristimewa bagi pimpinan tingkat menengah. Lebih lanjut juga bagi pimpinan tingkat bawah dan pelaksananya.
  9. Adakan hari tanpa cacat, untuk menciptakan komitmen dan kesadaran tentang pentingnya pengembangan staf.
  10. Goal setting. Setiap tim/bagian merumuskan tujuan yang akan dicapai dengan tepat dan harus dapat diukur keberhasilannya.
  11. Berusaha menghilangkan penyebab kesalahan. Ini berarti sekaligus melakukan usaha perbaikan. Salah satu dari usaha ini adalah adanya kesempatan staf mengkomunikasikan kepada atasannya mana diantara pekerjaannya yang sulit dilakukan.
  12. Harus ada pengakuan atas prestasi bukan berupa uang tapi misalnya penghargaan atau sertifikat dan lainnya sejenis.
  13. Bentuk suatu Komisi Mutu, yang secara profesional akan merencanakan usaha-usaha perbaikan mutu dan menoneter secara berkelanjutan. 
  14. Lakukan berulangkali, karena program mencapai mutu tak pernah akan berakhir.

  
BAB III
PENUTUP
3.1 KESIMPULAN
.                                Mutu adalah suatu kebutuhan konsumen dan kepuasan pelanggan sepenuhnya terhadap suatu barang yang di butuhkan atau mutu merupakan suatu ukuran yang berhubungan dengan kepuasan pelanggan terhadap sebuah produk.
                              Menurut W Edward Deming masalah mutu terletak pada masalah manajemen dalam hal ini mutu dihadapkan pada lembaga pendidikan harus mengukur dari hal-hal yang berkaitan dengan manajemen. Ada 14 poin W Edward Deming yang termasyhur dan merupakan kombinasi baru tentang manajemen  mutu dan seruan terhadap manajemen untuk merubah pendekatannya.14 poin diungkapkan Philip Crosby dan 3 poin oleh Joseph Juran mengenai kontribusi mereka dalam manajemen mutu.
                  Berdasarkan teori yang diungkapkan oleh W Edward Deming, Joseph Juran, dan Phlip B Crosby tentang kontribusi strategi manajemen mutu pendidikan, pendapat mereka sangat unik dan menarik untuk diterapkan di dunia pendidikan sekarang ini. Mereka berpendapat cukup logis.
 W Edwors Deming cukup rinci dan sangat jelas, senada dengan teori yang diungkapkan oleh Joseph Juran, yakni tiga aspek sebagai Quality Planing, Quality Qontrol dan Quality Improvement, lebih kuat lagi teori yang di ungkapkan oleh Philip B Crosby Bahwa bekerja tanpa salah adalah hal yang sangat mungkin, ungkapan ini mendorong untuk selalu berusaha agar berhati-hati dalam setiap langkah yang meliputi input, seperti bahan ajar ( kognitif, afektif dan piskomotorik ) metodologi, sarana prasarana dan sumber daya lainnya. Sedangkan Mutu dalam kontek hasil pendidikan mengacu pada perestasi yang dicapai oleh sekolah pada setiap kurun tertentu.



DAFTAR PUSTAKA

Rusliana.Ade. 2007.Manajemen Mutu Pendidikan..SmkwiratamaBlogspot
Serero.Syamsudin.2014.Mutu Menurut W Edward Deming,Joseph Juran Dan Philip Crosby.. Syamsudin Serero  Mutu Menurut W Edwards Deming, Joseph Juran Dan Philip Crosby.Html.
Solehudin.Deni. 2010Total Quality Manajemen Dan Implementasinya Dalam Pendidikan.. Total Quality Management (Tqm) Dan Implementasinya Dalam Pendidikan ~ Islamic And Education Articles.Html
Zharkasis,Kamim,Dkk. 2008.Pendekatan Total Qualiti Manajemen Dalam Pendidikan..Wordpress.Com




PENGARUH PENERAPAN SISTEM MANAJEMEN MUTU ISO 9001: 2008 TERHADAP KINERJA GURU DI SMK NEGERI 1 SEDAYU BANTUL

“PENGARUH PENERAPAN SISTEM MANAJEMEN MUTU ISO 9001: 2008
TERHADAP KINERJA GURU DI SMK NEGERI 1 SEDAYU BANTUL”

DISUSUN OLEH :
MEGA SYLVA



BAB I
PENDAHULUAN

Sumber daya manusia sebagai salah satu komponen dari manajemen organisasi perlu mendapat perhatian yang serius dari para pemegang kebijakan di organisasi, sehingga keberadaannya dapat terpelihara secara dinamis dan dikembangkan sesuai dengan kebutuhan organisasi. Sumber daya manusia (guru) dalam melaksanakan tugas berperan sebagai pengendali bagi sumber daya lainnya, sehingga apapun yang dilakukan akan sangat berpengaruh terhadap keberhasilan organisasi untuk mencapai target yang ditetapkan. guru akan tampak berperan penuh dalam kehidupan organisasi sekolah apabila telah menampilkan perilaku dalam bekerja yang disebut sebagai kinerja guru.
Kinerja merupakan kondisi yang harus diketahui dan dikonfirmasikan kepada pihak-pihak tertentu untuk mengetahui tingkat pencapaian hasil suatu organisasi serta mengetahui tingkat pencapaian hasil suatu organisasi serta mengetahui dampak positif dan negatif dari suatu kebijakan operasional. Dengan adanya informasi mengenai kinerja suatu organisasi pemerintah maupun swasta, maka akan dapat diambil tindakan yang diperlukan seperti koreksi atas kebijakan, meluruskan kegiatan-kegiatan utama dan tugas pokok instansi, bahan untuk perencanaan, menentukan tingkat keberhasilan instansi dalam mencapau misi dan visinya, untuk memutuskan suatu tindakan. Dengan  kinerja  guru yang  maksimal  dari  setiap  elemen sekolah maka, sekolah  sudah menerapkan standar  sistem  manajemen  mutu. Salah satunya system manajeman mutu ISO.
Organization for Standardization (ISO) adalah badan penetap standar internasional yang terdiri dari wakil-wakil dari badan standar nasional setiap negara. Pada awalnya, singkatan dari nama lembaga tersebut adalah IOS, bukan ISO, tetapi sekarang lebih dikenal dan lebih sering memakai singkatan ISO,karena dalam bahasa Yunani isos berarti sama (equal). Organisasi ini didirikan pada 23 Februari 1947, ISO menetapkan standar standar industrial dan komersil dunia. ISO yang merupakan lembaga nirlaba internasional pada awalnya dibentuk untuk membuat dan memperkenalkan standardisasi internasional untuk apa saja. Standar yang sudah kita kenal antara lain standar jenis film fotografi, ukuran kartu telepon, kartu ATM bank, ukuran dan ketebalan kertas dan lainnya. Meski ISO adalah organisasi non pemerintah, kemampuannya untuk menetapkan standar yang sering menjadi hukum melalui persetujuan atau standar nasional membuatnya lebih berpengaruh dari pada kebanyakan organisasi non-pemerintah lainnya.
Mutu pendidikan banyak disorot dari sisi prestasi hasil belajar siswanya.  Upaya  untuk  mencapai hasil  belajar  siswa  yang  optimal  tidak dapat  dipisahkan  dari  peningkatan  mutu  proses pembelajaran mata di kelas  yang  salah  satu  komponen utamanya  adalah  guru.  Guru  memegang kunci  dalam  menciptakan  suasana  pembelajaran  yang  sehat  dan  kondusif  bagi siswa.
Salah  satu  upaya  untuk melakukan  penjaminan mutu proses pendidikan yaitu dengan menerapkan sistem manajemen mutu berbasis ISO 9001 : 2008. Sebagai standar mutu internasional, implementasi  sistem  manajemen  mutu  ISO  9001  :  2008  secara  konsisten  akan meningkatkan  mutu  sekolah  serta  efisiensi  dalam  pengelolaan  sumber  daya sekolah.  Selain  itu,  diharapkan  ada  suatu  proses  penyempurnaan  berkelanjutan (continual  improvement)  terhadap  kinerja guru di sekolah  sehingga  kualitas  dan  output sekolah sebagai sebuah institusi pendidikan selalu menjadi lebih baik  dari waktu ke waktu.
SMK  yang  sudah  memiliki  sertifikasi  ISO  9001  :  2008  mempunyai kelebihan bahwa penerapan ISO 9001 : 2008 secara periodik akan diaudit badan sertifikasi ISO yaitu pada saat awal sertifikasi dan satu tahun sekali  surveillance visit.  Kehadiran pihak ketiga dari badan sertifikasi ISO tersebut akan mendorong sekolah  untuk  secara  efektif  menerapkan  dan  memelihara  ISO  9001  :  2008 sebagai  standar  manajemen  yang  telah  dipilih.  Hal  tersebut  dapat  dirasakan dengan adanya dokumentasi-dokumentasi, alur kerja, komunikasi, job description, dan  prosedur  operasi  standar  (SOP)  yang  sudah  terkelola  dengan  baik  sehingga semua elemen organisasi sekolah dapat memahami tugasnya masing-masing.
Namun dalam pelaksanaannya, implementasi ISO 9001 : 2008 di sekolah sekolah  sebagian  besar  cenderung  hanya  formalitas  untuk  memenuhi  kebijakan dari  Direktorat  Jenderal  Pendidikan  Dasar  dan  Menengah  (Dirjen  Dikdasmen) sekaligus  untuk  mengangkat  nama  sekolah  di  mata  masyarakat.  Padahal  biaya untuk  sertifikasi  ISO  itu  sendiri  sangat  mahal,  mencapai  34  juta  rupiah  untuk registrasi  dan  setiap  tahun  harus  membayar  13  juta  rupiah.  Hal  tersebut  belum diimbangi  dengan  kinerja  yang  maksimal  dari  setiap  elemen  organisasi  sekolah untuk  menerapkan standar  sistem  manajemen  mutu ISO  9001 : 2008. Masukan- masukan dari para stakeholder masyarakat yang berkepentingan dalam pendidikan juga  masih  sangat  kurang.  Setiap  divisi  dalam  organisasi  sekolah  belum  secara aktif  berinteraksi  dengan  para  stakeholder.  Padahal  interaksi  dengan  para stakeholder  pendidikan  mempunyai  peranan  penting  untuk  mengetahui  sejauh mana  kualitas  pelayanan  sekolah  yang  sudah  diterapkan  dan  diharapkan  adanya masukan-masukan  yang  membangun  untuk  lebih  meningkatkan  mutu  pelayanan demi kepuasan pelanggan pendidikan.
Dalam  Peraturan  Menteri  Negara  Pendayagunaan Aparatur  Negara  dan  Reformasi  Birokrasi  No.  16  Tahun  2009  Tentang  Jabatan Fungsional  Guru  dan  Angka  Kreditnya  menyatakan  bahwa  tugas  utama  guru adalah  mendidik,  mengajar,  membimbing,  mengarahkan,  melatih,  menilai,  dan mengevaluasi  peserta  didik  pada  pendidikan  anak  usia  dini  jalur  pendidikan formal,  pendidikan  dasar,  dan  pendidikan  menengah  serta  tugas  tambahan  yang relevan dengan fungsi sekolah.
Seharusnya  dengan  penerapan  sistem  manajemen  mutu  ISO  9001:  2008 kinerja guru menjadi lebih optimal dalam proses belajar mengajar. Implementasi sistem  manajemen  mutu  ISO  9001  :  2008  secara  konsisten  akan  meningkatkan mutu  sekolah  serta  efisiensi  dalam  pengelolaan  sumber  daya  sekolah.  Sumber daya sekolah yang paling berpengaruh dalam hal ini adalah sumber daya manusia yang  terdiri  dari  guru,  karyawan,  dan  siswa.  Guru  mempunyai  peranan  paling penting dalam pembelajaran dan diharapkan adanya  continual improvement  pada proses belajar-mengajar sehingga dapat mencetak lulusan yang berkualitas. Maka dari  itu  perlu  diketahui  pengaruh  penerapan  sistem  manajemen  mutu  ISO  9001: 2008  terhadap  kinerja  guru.
BAB II
PEMBAHASAN

A.    Sistem Manajemen Mutu ISO 9001;2008
Manajeman pendidikan dipandang sebagai salah satu factor yang amat penting dalam menanggani masalah masalah yang ada, karna kelemahan sistem pendidikan yang ada. Manajeman merupakan salah satu factor yang perlu mendapatkan perhatian dari berbagai pihak dalam meningkatkan mutu pendidikan. Manajeman adalah proses mengkoordinasi dari berbagai aktivitas-aktivitas kerja sehingga dapat selesai secara efisien dan efektif dengan melalui orang lain. 
ISO singkatan dari International Organization for Standardization merupakan sebuah badan standar internasional yang terdiri dari badan-badan standar nasional setiap Negara. ISO memegang peranan penting dalam mengukur kredibilitas perusahaan yang ingin bersaing secara global dan juga salah satu cara untuk meningkatkan sistem manajemen mutunya. Mereka yang memiliki sertifikasi ISO akan memiliki kemungkinan lebih untuk memenangkan kompetisi pasar. Hal itu disebabkan karena adanya jaminan kualitas dari produk dan jasa yang ditawarkan serta kepercayaan konsumen akan brand terkait.
Dalam membangun sistem manajemen mutu akan lebih mudah dari lingkungan yang terkecil artinya adalah memulai dari diri sendiri. Untuk itu maka laksanakanlah prinsip dasar ISO 9000 yaitu:
1.      Tulis apa yang dikerjakan (Plan)
2.      Kerjakan apa yang ditulis (Do)
3.      Periksa dan Tinjau (Chek dan Review)
4.      Dokumentasikan dengan baik (Standar Mutu)


Keuntungan  penerapan  ISO  9001  pada  lembaga  pendidikan  menurut Sendari (Usman, 2011: 550) adalah dengan diperolehnya sertifikat ISO 9001 oleh suatu  sekolah,  berarti  sekolah  tersebut  terbukti  telah  menerapkan  sistem penjaminan  mutu ISO 9001. Beberapa keuntungan  yang dapat diperoleh dengan diterimanya  sertifikat  ISO  9001  pada  suatu  sekolah  adalah  dapat  menetapkan aturan-aturan  dasar  untuk  sistem  kualitas  terhadap  barang/jasa  agar  tetap konsisten,  terdokumentasi,  dan  terevaluasi.  Mengingat  banyaknya  manfaat  yang dapat  diambil,  sistem  manajemen  mutu  ISO  9001:  2008  dibutuhkan  oleh organisasi  dalam bidang  pendidikan terutama SMK untuk meningkatkan kualitas mutu lulusannya agar dapat bersaing di dunia kerja.

B.     Kinerja Guru

Komitmen guru dan organisasional merupakan salah  satu hal yang mendorong  dan berpengaruh signifikan terhadap peningkatan kinerja guru. Kinerja  menurut  Prawirosentono  (Usman,  2011:  488)  adalah  usaha  yang dilakukan  dari  hasil  kerja  yang  dapat  dicapai  oleh  seseorang  atau  sekelompok orang  dalam  suatu  organisasi  sesuai  dengan  wewenang  dan  tanggung  jawab masing-masing  dalam  rangka  mencapai  tujuan  organisasi  bersangkutan  secara legal,  tidak  melanggar  hukum,  dan  sesuai  dengan  moral  maupun  etika.  Dalam organisasi sekolah,  kinerja  dihubungkan  dengan  keberadaan  seorang  guru  yang menjadi  ujung  tombak  pendidikan.  Kinerja  seorang  guru  dalam  melaksanakan tugas  kesehariannya  tercermin  pada  peran  dan  fungsinya  dalam  proses pembelajaran di kelas maupun di luar kelas, yaitu sebagai pendidik, pengajar, dan pelatih.
Kinerja atau performance dapat diartikan sebagai prestasi kerja, pelaksanaan kerja, pencapaian kerja, hasil kerja atau unjuk kerja (Lembaga Administrasi Negara RI 2007: 3). Sejalan dengan itu, Smith (2002: 214) menyatakan kinerja adalah “…output drive from processes, human or otherwise”(hasil atau keluaran dari suatu proses). Sebenarnya istilah kinerja berasal dari kata job Performance yaitu perilaku kerja yang ditampilkan seorang pegawai dalam melaksanakan tugas pokok, fungsi dan tanggung jawab yang diberikan kepadanya. Kinerja diartikan juga sebagai tingkat atau derajat pelaksanaan tugas seseorang atas dasar kompetensi yang dimilikinya. Istilah kinerja tidak dapat dipisahkan dengan bekerja karena kinerja merupakan penampilan dari sebuah proses bekerja.

Tugas-tugas  guru  yang  berkaitan  langsung  dengan  kegiatan  belajar mengajar  adalah:  (a)  merencanakan  program  pembelajaran;  (b)  melaksanakan kegiatan pembelajaran; dan (c) menilai hasil belajar siswa (Nana Sudjana, 2004: 19). Selain itu dalam Permenpan No 16 Tahun 2009 tentang Jabatan Fungsional Guru  dan  Angka  Kreditnya  disebutkan  tugas  guru  berkaitan  dengan  kegiatan pembelajaran, kegiatan bimbingan, dan pengembangan keprofesian berkelanjutan. Tugas-tugas  ini  merupakan  tugas  pokok  guru.  Kinerja  guru  tercermin  dalam pelaksanaan tugas-tugas pokok tersebut.
Kinerja  sumber  daya  manusia,  termasuk  guru  di  dalamnya  menurut Standar Internasional (ISO 9001: 12) tentang sumber daya manusia menyebutkan bahwa  personil  yang  melaksanakan  pekerjaan  yang  mempengaruhi  kesesuaian terhadap  persyaratan  produk  harus  memiliki  kompetensi  atas  dasar  pendidikan, pelatihan, keterampilan, dan pengalaman yang sesuai. Kemampuan mengajar guru sebenarnya  merupakan  pencerminan  penguasaan  guru  atas  kompetensinya.  10 kompetensi  dasar  yang  harus  dikuasai  guru,  yaitu:  (1)  penguasaan  bahan pengajaran;  (2)  penguasaan  landasan  kependidikan;  (3)  penguasaan  pengelolaan program  pembelajaran;  (4)  penguasaan  interaksi  program  belajar  mengajar;  (5) mampu  mengelola  kelas;  (6)  mampu  menggunakan  media/sumber  belajar;  (7) mampu  menilai  prestasi  siswa;  (8)  menilai  fungsi  dan  program  bimbingan  dan penyuluhan;  (9)  mampu  menyelenggarakan  administrasi  sekolah;  dan  (10) memahami prinsip-prinsip serta menafsirkan hasil penelitian.


C.     HUBUGAN PENERAPAN PENGARUH PENERAPAN SISTEM MANAJEMEN MUTU ISO 9001: 2008 TERHADAP KINERJA GURU DI SMK NEGERI 1 SEDAYU BANTUL
Menurut Anwar (2004: 45) kinerja adalah semua perilaku sebagai ungkapan kemampuan yang didasari oleh pengetahuan, sikap dan keterampilan serta motivasi dalam menghasilkan sesuatu sesuai standar yang ditetapkan oleh organisasi. Konsep tersebut menekankan bahwa kinerja pegawai perlu dilandasi oleh sejumlah kompetensi dan didukung motivasi, sehingga akan memberikan manfaat yang sangat besar bagi keberadaan organisasi.
Kinerja  sumber  daya  manusia,  termasuk  guru  di  dalamnya  menurut Standar Internasional (ISO 9001: 12) tentang sumber daya manusia menyebutkan bahwa  personil  yang  melaksanakan  pekerjaan  yang  mempengaruhi  kesesuaian terhadap  persyaratan  produk  harus  memiliki  kompetensi  atas  dasar  pendidikan, pelatihan, keterampilan, dan pengalaman yang sesuai. Kemampuan mengajar guru sebenarnya  merupakan  pencerminan  penguasaan  guru  atas  kompetensinya.
Hipotesis  yang  diajukan  dalam  penelitian  ini  yaitu:  Terdapat  pengaruh yang  positif  dan  signifikan  dari  penerapan  sistem  manajemen  mutu  ISO  9001: 2008 terhadap kinerja guru di SMK Negeri 1 Sedayu Bantul.





DAFTAR PUSTAKA
Goetsch, David L dan Davis, Stanley B. (2006), Quality Management:Introduction to Total Quality Management for Production,Processing, and  Services. New Jersey: Pearson Prentice Hall



Tuesday, July 28, 2015

Perusahaan Cari Karyawan dengan Skill Ini

Perusahaan biasanya memasang kriteria tertentu pada berbagai lowongan pekerjaan yang mereka buka. Selain prestasi akademis, banyak hal lain yang juga menjadi pertimbangan.

Secara umum, ada 10 kemampuan utama yang dicari perusahaan pada kandidat pegawai yang akan mereka rekrut. Berikut daftarnya, seperti dinukil dari laman University of Kent, Jumat (2/1/2015).


  1. Kemampuan verbal, yaitu mampu mengekspresikan gagasan secara jelas dan menunjukkan kepercayaan diri saat berbicara.
  2. Kerjasama tim, yaitu kepercayaan diri untuk bekerja di dalam kelompok.
  3. Kesadaran komersial, yaitu memahami kenyataan komersial yang memengaruhi perusahaan.
  4. Analisa dan investigasi, yaitu kemampuan mengumpulkan informasi secara sistematis untuk membangun fakta dan prinsip-prinsip dalam pemecahan masalah.
  5. Inisiatif, yaitu mampu menunjukkan inisiatif, mengidentifikasikan peluang dan proaktif dalam menyampaikan ide dan solusi.
  6. Dorongan, yaitu memiliki tekad menyelesaikan pekerjaan dan mencari cara lebih baik dalam melakukan suatu tugas.
  7. Komunikasi tertulis, yaitu kemampuan menyampaikan gagasan secara jelas dalam tulisan.
  8. Perencanaan dan pengaturan, yaitu kemampuan merencanakan kegiatan dan melaksanakannya dengan efektif.
  9. Fleksibilitas, yaitu kemampuan beradaptasi dengan baik dalam berbagai perubahan suasana dan lingkungan.
  10. Manajemen waktu, yaitu kemampuan mengatur waktu dengan efektif, memprioritaskan tugas dan memenuhi deadline.


source: okezone

Skill Wajib Buat Mahasiswa Rantau

Mahasiswa yang Jauh dari Keluarga atau di Rantau Harus Pelajari Skill Ini

Memang tidak mudah bagi seorang mahasiswa baru membiasakan diri hidup jauh dari keluarga dan harus tinggal sendiri di kos. Namun jangan khawatir, berbagai skill ini bisa kamu pelajari agar siap menghadapi keadaan tersebut, seperti dinukil dari Her Campus, Sabtu (25/7/2015).

  1. Belajar mencuci pakaian. Mau belajar untuk hidup mandiri, berarti kamu harus belajar mencuci pakaian sendiri. Sebab, kamu tidak mungkin terus mengandalkan laundry, jadi apa salahnya untuk belajar mencuci pakaian mulai sekarang.
  2. Simpan makanan di lemari es. Memiliki lemari es tanpa isinya percuma saja. Kamu perlu memikirkan tentang berbagai bahan makanan yang perlu kamu simpan, namun jangan lupa juga memastikan lemari esmu dalam keadaan baik.
  3. Belajar mengatur keuangan. Jika belum bekerja, kamu perlu mengatur keuangan dengan sangat baik. Pastikan bahwa kamu bisa mengendalikan pengeluaran selama berada jauh dari orangtua nanti.
  4. Berkomunikasi. Komunikasi menjadi salah satu cara untuk kamu bisa menjalin interaksi dengan orang baru. Komunikasi yang baik akan membuat hidupmu jauh dari stres dan memperpanjang hubungan dengan mereka yang ada di sekeliling.
  5. Kos. Ini adalah rumahmu untuk beberapa tahun ke depan. Jika merasa kurang suka, kamu bisa coba mengatur letak dan desainnya sesuai harapan.


source: mahasiswariau.com

Tuesday, May 6, 2014

Smartphone Lokal Terbaik 2014

Kita sudah sering mendengar nama iPhone, Samsung, LG, HTC dan banyak nama lain yang ada di persaingan pasar smartphone Indonesia. Tapi bagaimana dengan merek lokal? Beberapa tahun lalu merek lokal masih bermain di pasar feature phone. Sebutan hp china sering kali kita dengar, dan kualitasnya saat itu jauh berbeda dengan nama-nama besar luar negeri. Tapi dalam dua tahun ini smartphone lokal mulai menunjukkan kalau mereka juga bisa bersaing untuk memberikan perangkat terbaik bagi masyarakat. Bahkan ada juga yang siap melebarkan pasar ke luar negeri. berikut ini adalah smartphone yang belakangan ini sering menjadi sorotan karena hadir dengan fitur yang tak biasa.


Advan Vandroid



HARGA

Harga Baru
Rp. 2,599,000.00
Harga Second
Rp.

LAYAR

Ukuran
5" FHD 1920x1080 IPS, 5 Point Touch Capacitive Screen

DIMENSI

Ukuran/Berat
-

AUDIO

Fitur
Vibration; MP3, WAV ringtones
Jack
3,5 mm Jack Audio
Speakerphone
Ya

MEMORY

Internal
4 GB storage, 1GB
Eksternal
microSD (up to 32GB)

DATA

3G
HSDPA, 7.2 Mbps; HSUPA, 5.76 Mbps
EDGE
Ya
GPRS
Ya
WLAN
Wi-Fi 802.11 a/b/g/n, Wi-Fi hotspot
Bluetooth
v4.0 with A2DP
Infrared
Tidak
USB/Port
microUSB v2.0

KAMERA

Primer
13 MP, autofocus, LED flash
Sekunder
5 Megapixel (2560 x 1920)
Video Record
Ya

BATERAI

Talk Time
-
Tipe
Li-Ion 2500 mAh
Standby
-

FITUR

OS
Android 4.2(Jellybean)
CPU
Quad Core 1.5 Ghz
Browser
HTML
GPS
A-GPS
Messaging
SMS(threaded view), MMS, Email, Push Email, IM
Fitur Tambahan
Java Emulator, FM Radio, Anti Lag 3D Games & V Color Engine, Browser, Calculator, Camera, Clock, Calendar, Media Player, E-Book Reader, Video & Audio Recorder, GPS, Email, FM Radio,

FITUR LAIN

Multiple SIM
Dual SIM GSM-GSM
Video Player
MP4/H.263/H.264/WMV player
MP3 Player
MP3/eAAC+/WMA/WAV player
Audio Record
Ya
TV
Tidak

EVERCOSS A66





HARGA

Harga Baru
Rp. 2,499,000.00

TAHUN

Tahun
2014

LAYAR

Ukuran
540 x 960 pixels, 6.0 inches (~184 ppi pixel density)

DIMENSI

Ukuran/Berat
167 x 87.2 x 13.3mm / 220g

AUDIO

Fitur
Vibration; MP3, WAV ringtones
Jack
3,5 mm Jack Audio
Speakerphone
Ya

MEMORY

Internal
16 GB, 1 GB RAM
Eksternal
microSD, up to 32 GB

DATA

3G
HSDPA 21 Mbps, HSUPA 5.76 Mbps
EDGE
Ya
GPRS
Ya
WLAN
Wi-Fi 802.11 a/b/g/n, Wi-Fi hotspot
Bluetooth
v3.0 with A2DP, EDR
USB/Port
microUSB v2.0

KAMERA

Primer
13 MP, 4128 x 3096 pixels, autofocus, LED flashFeatures Geo-tagging, touch focus, face detection
Sekunder
3 MP
Video Record
Ya

BATERAI

Tipe
Poly-lith 2400 mAh

FITUR

OS
Android OS, v4.2.2 (Jelly Bean)
CPU
Mediatek MT6582M Quad-core 1.3 GHz Cortex-A7, GPU Mali-400
Browser
HTML
GPS
A-GPS
Messaging
SMS(threaded view), MMS, Email, Push Mail, IM, RSS
Fitur Tambahan
Java MIDP Emulator, Radio FM, SNS Integration, Organizer, Document Viewer, Photo Viewer / Editor, Voice Memo / Dial, Predictive Text Input

FITUR LAIN

Multiple SIM
Dual SIM GSM-GSM
Video Player
MP4/H.264/H.263/WMV player
MP3 Player
MP3/WAV/eAAC+ player

IMO Raptor


        HARGA          Harga Baru          Rp. 1,999,000.00

TAHUN

Tahun
2014

LAYAR

Ukuran
720 x 1280 pixels, 5.0 inches (~320 ppi pixel density)

DIMENSI

Ukuran/Berat
140 x 70.5 x 8.3mm/Berat 159 gram

AUDIO

Fitur
Vibration, MP3 Ringtones
Jack
3,5 mm Jack Audio
Speakerphone
Ya

MEMORY

Internal
8 GB Storage, 1 GB RAM
Eksternal
microSD, up to 32 GB

DATA

3G
HSDPA 21 Mbps, HSUPA 5.76 Mbps
EDGE
Ya
GPRS
Ya
WLAN
Wi-Fi 802.11 a/b/g/n, Wi-Fi hotspot
Bluetooth
v3.0 with A2DP
USB/Port
microUSB v2.0

KAMERA

Primer
8 MP, 3264 x 2448 pixels, autofocus, LED flash, Geo-tagging
Sekunder
2 MP
Video Record
1080p@30fps

BATERAI

Tipe
Li-Polymer 2100 mAh

FITUR

OS
Android OS, v4.2.2 (Jelly Bean)
CPU
MediaTek MT6582 Quad-core 1,3GHz Cortex-A7 GPU : Mali 400MP2
Browser
HTML
GPS
A-GPS
Messaging
SMS(threaded view), MMS, Email, Push Mail, IM, RSS
Fitur Tambahan
Java Emulator, SNS Integration, Organizer, Image / Video Editor, Document Editor / Viewer, Google Search, Maps, Gmail, YouTube, Calendar, Google Talk

FITUR LAIN

Multiple SIM
Dual SIM GSM-GSM
Video Player
MP4/H.264/H.263/WMV player
MP3 Player
MP3/WAV/eAAC+ player
- spesifikasi diambil dari http://www.tabloidpulsa.co.id/